January 20, 2008

Bonn, First Trip to Europe

Alhamdulillah, pukul 6 pagi lewat dikit, pesawat Lufthansa yang saya tumpangi tiba di Frankfurt. Perjalanan terasa cukup melelahkan, baru kali ini merasakan naik pesawat 14 jam non stop. Lumayan bete, karena di Lufthansa ga ada in-flight entertaninment untuk masing-masing penumpang, coba tau gini mending naik Singapore Airlines, yang acara tivinya asik-asik.

Di bandara Frankfurt sudah ditungguin Konsul Ekonomi KJRI Frankfurt, Bapak Bambang Priya Hutama. Cuaca dingin banget, maklum lagi winter, suhu cuman 7 derajat celcius, jaket tebalku ada di koper besar, males ngambilnya, sementara jaketku yang kecil ketinggalan di taksi waktu menuju bandara. Apes!

Saya, bersama Bu Selly dan Pak Donald Tambunan kemudian diantar ke Bonn dengan kendaraan KJRI Frankfurt. Selama perjalanan, saya blum bisa menikmati pemandangan karena walau udah pukul 8 pagi, tapi masih gelap seperti jam 5 subuh. Driver KJRI yang nganter kita ke Bonn katanya udah tinggal di Jerman sejak tahun 1983. walaupun udah tidak muda lagi, tuh bapak kuat ngebut juga, Frankfurt-Bonn yang jaraknya 160 KM lebih hanya ditempuh dalam waktu kurang lebih satu jam. itupun karena cuaca hujan. coba kalo ga hujan mungkin bisa lebih cepat lagi. karena saya duduk di samping tuh driver, saya sempet ngeliat speedometernya udah mentok di 180 KM per jam. tapi biarpun ngebut, tuh mobil VW minivan masih stabil larinya. mungkin karena kondisi jalan raya di Jerman yang mulus lus lussss....

Tiba di hotel Bristol, ternyata tuh Hotel tidak menyediakan air mineral gratis buat tamunya, harus di charge di minibar, untuk seperempat liter air mineral kudu membayar 3 euro atau sekitar 45 ribu rupiah. D ripada tekor gara-gara air putih aja, saya pun menyusuri jalan di sekitar hotel tuk nyari toko yang jualan air mineral. karena keasyikan liat pemandangan kota yang indah, jadi lupa ama hausnya, saya sampai jalan beberapa kilometer ga terasa. Banyak objek foto yang sangat menarik, sayangnya ga ada yang nemenin jalan jadi ga bisa narsis-narsisan. padahal pengen banget foto di bawah patungnya Bethooven yang jaraknya cuman 500 meter dari hotel.

Karena bingung nyari restoran muslim, akhirnya saya memutuskan tuk lunch di McD, makan chicken burger tuk ngeganjal perut sambil nunggu dinner yang bakal hosted oleh PT-DLR. tak lupa nyetok air mineral, sebotolnya 1,5 euro atau sekitar 20 ribu rupiah. deket McD, ternyata ada warnet juga, sejamnya 1 euro, yah lumayanlah buat ngeposting daripada harus di hotel membayar 40 euro untuk sejamnya.

3 comments: