February 8, 2011

Cerita Dari Pesawat

Sama dengan postingan sebelumnya, tulisan ini saya buat di dalam pesawat Lion Air JT 0783 rute Ujungpandang-Jakarta yg berangkat pukul 19.50 WITA. Malam ini saya terbang kembali ke Jakarta setelah 5 hari menghabiskan waktu bersama anak-anak dan istri tercinta di Makassar.

Cerita ini berawal dari hari Senin yang lalu, 31 Januari 2011. Pagi itu badanku emang rasanya sudah lemes, tapi dikuat-kuatin untuk tetap ngantor. Di dalam KRL, walaupun makin lemes tapi tetep semangat pengen kerja. Pas nyampe kantor baru deh terasa lemes beneran dan pucat. Bos saya Ibu Anny akhirnya minta drivernya mas Budi untuk antar saya balik ke Serpong, untuk cek up di Balkes Puspiptek kemudian pulang ke rumah untuk Istirahat.

Sesampainya di Balkes Puspiptek, saya langsung diperiksa oleh Dr. Esti. Setelah diperiksa, ketahuan kalo tensiku ngedrop sampe 90/60. Dr. Esti ngasih 6 macam obat plus nyuruh istirahat selama 3 hari. Saya nanya apa istirahatnya boleh sambil duduk-duduk depan komputer, Dr.Esti bilang harus bedrest dan kepala harus dibebaskan dari pikiran kerjaan.

Saya pun diantar Budi kembali ke rumah, namun sebelumnya mampir dulu ke Pondok Asinan Muncul untuk beli makan siang. Maklum di rumah lagi sendirian, jadi bakalan repot ama urusan makanan nih. Untungnya Pondok Asinan Muncul punya layanan pesan antar. Jadi setiap jam makan, saya tinggal angkat telepon dan ga nyampe 20 menit kemudian, makanan datang. Acara-acara STAR WORLD TV lagi bagus-bagusnya jadi istirahat di rumah ga bete-bete amat. Cuman tetap aja kepikiran pasti di kantor lebih rame kalo ngumpul ama teman-teman.

Hari pertama istirahat, badan lagi demam tinggi, kepala pusing, tidur pun rasanya antara sadar dan tidak. Baru deh malamnya perasaan agak mendingan setelah keringat keluar. Keesokan harinya (Selasa) badan udah terasa mulai fit kembali. Siangnya saya bahkan sempat keluar ngeliat petugas PLN benerin sambungan listrik ke rumah yg lagi rusak. Malamnya lebih OK lg, saya ngelanggar pesan Dr. Esti untuk ga nongkrong di depan komputer. Dengan asyiknya saya ngutak ngatik presentasi yg rencananya akan saya bawakan keesokan harinya pada rapat kerja Biro Hukum Humas di Pondok Layung Anyer.

Rabu, setelah Sholat Shubuh, saya langsung mandi.. Badan rasanya fresh, walau emang sih terasa masih lemes dikit. Tapi udah kepikiran hari ini bakal seru ngumpul lagi ama anak-anak Humas di acara raker. Dengan hati riang gembira saya pun packing pakaian yg akan saya bawa pergi raker di Anyer. Bu Anny dan mas Budi lagi-lagi berbaik hati menjemput di rumah untuk bareng menuju kantor. Tepat pukul 08.00 saya sampe di kantor dan langsung beraktivitas seperti biasa. Beberapa teman, di antaranya Mba Yenni bilang kalo wajahku masih terlihat pucat, cuman saya nguat2in diri, paling entar juga sehat...

Tapi ternyata dugaan mba Yenni bener, begitu saya keluar dari Lift di Lantai 7, tiba-tiba pandanganku langsung gelap, kaki langsung lemas dan badan menggigil.. Spontan saya teriak minta tolong ama Tyas yg waktu itu bareng naik ke Lantai 7. Untungnya di situ ada sofa jadi jatuhnya masih enak, ga langsung ke lantai... Kebayang deh badanku yg seberat 84 KG ngehantam lantai.. Hehehehe... Dalam kondisi setengah sadar, mulutku terus istighfar, sambil minta air ke Tyas... Saya juga minta Tyas manggil orang-orang di lantai 7 untuk bawa saya ke RS. Karena blum pernah ngalamin kejadian kek gini, asli saya panik banget... Hehehehe...

Amir dan Nisa, rekan di Asdep PRI dulu, dengan sigap ngantar ke RS Jakarta dengan taxi. Saya udah pasrah aja deh, yg penting pengen cepat-cepat sampe UGD. Di dalam taxi, saya makin panik karena tanganku makin pucat dan dingin serta rasanya pengen pingsan lagi. Alhamdulillah dalam waktu kurang 20 menit sampe juga di RS Jakarta yg letaknya di samping Univ. Atmajaya.

Dokter yg jaga di UGD langsung memeriksa tensi dan darah saya. Kata dokter tensi saya saat itu 100/80 dan GDS saya bagus, jadi kemungkinan lemes karena hipoglikemi langsung gugur. Dokter minta saya nunggu hasil cek darah (widal) sekitar sejam, bisa jadi lemes karena tipes lagi. Selama nunggu hasil cek darah, pikiranku udah melayang kemana-mana. Teringat tiga tahun lalu, ketika Uqi masih bayi, saya sempat kena tipes dan harus dirawat di RS. Agung. Karena Uqi masih berusia sebulan, ga mungkin rasanya minta Thia datang ke Jakarta untuk ngejagain saya di RS. Sekarang pun kondisinya nyaris sama, kalau saya harus rawat inap di RS ini karena tipes, rasanya impossible minta Thia datang ke Jakarta, krn Lana di Makassar baru berusia 3 minggu dan terlalu rentan untuk dibawa ke sini. Saya pasrah saja, mungkin memang sudah nasib saya harus dirawat di RS hanya dijaga oleh suster-suster.. Ehehehehe...

RS jakarta

Tak lama kemudian dokter datang membawa hasil lab darah dan mengabarkan kalau saya negatif tipes, dan hasil lab darah menunjukkan tidak ada yang salah dengan tubuhku. Dokter berasumsi saya (nyaris) pingsan karena tensi saya yang kurang stabil mengakibatkan kurangnya supplai darah ke kepala sehingga tubuh langsung lemes. Dokter menyarankan rawat inap agar kepala saya bisa diobservasi lebih lanjut sehingga penyebab pasti kejadian di lantai 7 tadi bisa diketahui secara medis.

Pikiranku pun campur aduk, dokter yang sepertinya melihat wajah bengongku akhirnya memberi waktu saya untuk mikir-mikir. Ya iyalah saya kudu mikir, RS Jakarta ini ga nerima peserta ASKES, dan sedihnya lg asuransi Manulife-ku sudah expired. Jadi saya ga bisa kalkulasi kira2 berapa biaya yang harus keluar kalau saya harus rawat inap. Apalagi udah kepikiran bakal sendirian ga ada yg ngejagain selama dirawat.. Ah ga mau terulang kisah pahit tiga tahun yang lalu... Saya juga mikir, kalau saya dirawat di rumah sama aja boong. Di rumah juga sendirian dan saya khawatir kalo tiba-tiba lemes lagi dan ga ada yg nolongin... Akhirnya kepikiran untuk pulang kembali ke Makassar... saya ceritakan kondisinya ke dokter sekaligus minta pendapat. Dokter bilang kondisi tubuh saya cukup aman untuk berangkat ke Makassar, namun beliau tetap menyarankan begitu tiba di Makassar saya sebaiknya rawat inap di RS. Atau bedrest di rumah namun langsung ke RS kalau badan terasa lemes lagi... DEAL... Pak Dokter ngasih resep dan surat keterangan untuk istirahat. Pak dokter juga berpesan agar saya selalu Think Positively. Bener juga sih, kadang-kadang sugesti pada diri sendiri cukup berpengaruh ke kondisi tubuh. Saya yakin kondisi psikis saya yg terobati dengan bertemu anak istri nantinya bisa berpengaruh positif pada kondisi fisik saya.

Bersama teman-teman HUMAS yg nyusul ke rumah sakit, saya balik ke kantor untuk sholat dan ngambil tas lalu kemudian langsung diantar lagi ke bandara. Sayangnya pesawat pukul 16.00 dan 18.15 menuju Makassar sudah full seat, sehingga mau tidak mau saya harus menunggu pesawat yg akan berangkat pukul 20.20.. Syukurlah menunggu waktu boarding tidak membosankan karena saya bertemu dan ngobrol dengan Daeng Nuntung, rekan sesama Blogger Makassar, yg juga menjabat ketua Ikatan Sarjana Kelautan Unhas.

Dalam obrolan bersama Daeng Nuntung, beliau berpesan tentang pentingnya menjaga kesehatan, apalagi kita punya anak yang masih kecil-kecil. Betul juga pesan Daeng Nuntung! Tidak ada di antara kita yang menyangka Almarhum Adjie Massaid bakal kembali ke sisi-Nya dalam usia yang masih relatif muda karena serangan jantung, meninggalkan tiga anak yg masih kecil-kecil. Memang maut adalah rahasia Allah, tapi menjaga kesehatan mutlak merupakan ikhtiar.

Ngomongin masalah jantung, saya mo mohon doa dari teman-teman. Hari Ahad kemaren, putri kecilku Lana melakukan Echocardiography, karena kata umminya si Lana sering menahan nafas setelah nyusu. Hasil pemeriksaan menunjukkan ada Patent Foramen Ovale (PFO) di jantung Lana sekitar 2,8 mm. PFO tersebut lazim pada janin namun secara alami menutup pada saat bayi lahir. Menurut dokter Burhan, lahirnya Lana secara prematur bisa jadi pemicu PFO yg blum menutup tersebut. Tiga bulan dari sekarang Lana akan di echo lagi, dan mudah-mudahan kondisinya sudah membaik. Walaupun PFO ini lazim terjadi, bahkan menurut referensi terdapat pada 1 dari 5 kelahiran, tapi tetep aja sebagai orang tua saya khawatir dengan kondisi Lana. Mohon doa teman-teman agar Lana diberi yang terbaik dari Allah SWT. Amin...

lana
Lana lagi Echocardiography

0 comments: