January 30, 2012

Cek Mata di JEC Menteng

Udah seminggu ini mata kiriku kabur, awalnya sering merasa silau bila ada cahaya yg masuk. Anehnya mata yang kanan tidak mengalami keluhan yang sama. Saya pikir gejala ini akan hilang seiring pulihnya demamku. Ternyata demam pulih, mata kiri masih tetap kabur. kerasa banget pas nonton tivi, subtitlenya udah ga bisa kebaca.

Awalnya saya berfikir ukuran silinder mata saya yg bertambah. Memang sejak empat tahun lalu saya harus memakai kacamata krn mata saya silinder namun masih dibawah satu, sehingga jarang make kacamata. namun rasanya aneh aja kalo penambahan kelainan silinder mata bisa drastis gini. Akhirnya hari ini kuputuskan untuk kontrol ke dokter mata. Kupilih Jakarta Eye Center untuk periksa mata karena dulunya almarhum abba juga pernah kontrol dan operasi mata di klinik ini, jadi udah ketahuanlah reputasinya. Antriannya lumayan panjang, saya kebagian diperiksa ama Dr. Elvioza. Sekarang saya masih menunggu giliran untuk diperiksa dokter, namun sebelumnya akan dilakukan pemeriksaan di BDR (basic diasnogtic room) dulu. Mudah-mudahan ga ada yg salah dengan mata ini.

Update :
Di BDR, mata dicek ukuran pake komputer, trus dicek tekanan mata jg pake alat yg nyemburin angin ke mata, trus diperiksa manual, diminta baca huruf dan angka yang ditampilkan di layar. Untuk huruf dan angka yang ukurannya kecil, saya sudah ga bisa baca lagi. Harus dibantu kacamata. Karena dokter yang mau meriksa itu Dr. Elvioza, kornea mata saya akan diperiksa sehingga harus ditetesin dulu pake pake tetes mata yg lumayan perih dan membuat mata kabur secara temporer untuk pandangan dekat selama kurang lebih tiga jam.

Di ruangan Dr. Elvioza, mata saya dicek lg dengan komputer, bedanya kali ini kedua mata diberi sinar yg lumayan bikin silau. Dokter kemudian ngabarin kalo ga ada masalah dgn mata saya, hanya ukuran silindernya yang memang nambah sehingga saya harus pake kacamata. Memang kacamata sudah lama ga saya pakai karena lensanya copot. Jarang kacamata saya yang bisa bertahan lama, beberapa bahkan patah di tangan Uqi.

Dokter memberi resep tetes mata yang bisa ditebus di apotik JEC. Untuk tetes mata yg dipakai 4 kali sehari selama sebulan harganya 80 ribu. Untuk biaya kontrol mana, saya ngeluarin duit Rp. 277.500 yg terdiri dari Biaya konsultasi, Rp. 52.500,- untuk autoref dan administrasi pasien baru, dan Rp. 15.000 untuk Tonometri non Contak. Total biayanya sama dengan yang disampaikan CS JEC yang saya hubungi melalui YM sebelum berangkat ke sana. Sedangkan untuk kacamata yang diresepin dokter, saya langsung mesen di optik JEC yang ada di lobby, kebetulan ada diskon 20 persen untuk framenya, jadi total untuk kacamata ditebus sekitar 990 ribuan. Mudah-mudahan kacamata yang sekarang bisa lebih awet dan ga dipatahin uqi lagi... hehehe

0 comments: