October 16, 2007

Catatan Perjalanan Beijing

Alhamdulillah udah kembali lagi ke tanah air, setelah 2 minggu ngikutin training workshop di Beijing. Training tersebut diikuti 19 peserta dari 11 negara, dari Belarus, Indonesia, Kazakhtan, Mesir, Mongolia, Pakistan, Polandia, Rumania, Rusia, Thailand, dan Yunani. Rata-rata peserta training adalah praktisi di bidang iptek, khususnya pada aplikasi iptek untuk UKM. Pelaksana training workshop ini adalah Beijing International Bussiness Incubator. Pagi hari diisi dengan materi selama 2 jam, dan pada siang hari peserta mengunjungi science park yang ada di Beijing.

Foto bersama peserta training dari 11 Negara

Karena jadwal training yang ga padat, bisa dibilang tiap hari saya manfaatkan tuk jalan-jalan, biasanya saya jalan ke daerah Niujie, kawasan muslim di Beijing. Di sana ada masjid yang dibangun pada abad ke-9, ada supermarket muslim, dan tentu saja restoran muslim. Saya dan peserta muslim lainnya dari Pakistan sering nyari makan di Niujie, karena makanan di hotel ga ada yang halal. gitu juga kalo lunch, walaupun panitia udah menjamin kalo restoran yang dikontrak selama training itu bebas dari daging babi, tapi kita yang muslim memilih hanya untuk makan nasi putih dan kentang rebus. so, kalo udah nyampe di hotel pada sore harinya, perut ini udah kriuk-kriuk minta diisi lagi... hehehehe
Masjid tertua di Beijing, Masjid Niujie

di Masjid Niujie, ketemu dengan orang Indonesia juga... hehehehe
Tempat jalan-jalan lainnya tentu saja shopping centre, di Beijing ada beberapa shopping centre yang rame, di pusat kota ada Xidan Street dan Wangfujing Street, cuman saya jarang ke sana karena mahal-mahal, namanya juga mall jadi ga bisa nawar. So saya seringnya ke Qianmen dan Silk Street, nah yang di tempat yang dua ini nih harganya bisa bener-bener murah asalkan jago nawar. kadang-kadang kita harus berani nawar sampe 10% dari harga awal yang disebut si penjual, kalo harganya masih kemahalan, pura-pura aja ninggalin tuh penjual, pasti dipanggil lagi kok. hehehehe, walhasil souvenir, mainan, jaket, dan tas bisa saya beli dengan harga yang terjangkau.

Selama jalan-jalan di kota Beijing, saya seringnya naik bus karena murah, cuman bayar 1 yuan doang. kadang juga kalo pengen cepat naek kereta bawah tanah (subway) bayarnya cuman 3 yuan, kalo udah nyasar baru deh naek taksi, tarif awal taksi 10 yuan, tapi selanjutnya tarifnya naik ga kenceng-kenceng amat, so paling saya cuman bayar 15 yuan tiap kali naek taksi. bisa dibilang, transportasi publik di Beijing sudah sangat memadai, busnya bersih-bersih, armadanya banyak, dan berhenti hanya di halte (ga seperti di Jakarta yang bisa berhenti dimana aja), ada jalur khususnya seperti busway di Jakarta, cuman bedanya di beijing ga ada pembatas khusus antara jalur bus dan jalur kendaraan lain, cuman garis kuning di jalan aja. walaupun demikian, ga ada tuh mobil pribadi yang nyerobot jalur bus. di Beijing ada juga kemacetan sih, tapi ga separah di Jakarta. Trus di Beijing ga ada tuh yang namanya sepeda motor, paling banter sepeda yang pake mesin listrik. mungkin orang-orang di Beijing malas pake motor karena transportasi publik sudah memadai, atau mungkin juga pemerintah kota beijing yang membatasi penggunaan sepeda motor.

Di depan pintu masuk forbidden city


di Great Wall, Balian

Alhamdulillah panitia training juga ngajakin jalan-jalan ke Forbidden City dan Great Wall, wah seneng banget bisa mengunjungi dua tempat bersejarah tersebut. asli ramai banget deh, baik wisatawan lokal maupun wisatawan asing tumpek blek di Forbidden City dan Great Wall, hmm sepertinya Cina juga mendapatkan pemasukan yang banyak dari sektor pariwisata nih. Satu hari sebelum pulang ke tanah air, saya juga menyempatkan diri datang ke Summer Palace, dari hotel naik taksi bayar 30 yuan, pulangnya naek bus turun di Qianmen bayar cuman 2 yuan. sayangnya pemandangan di Summer Palace ga bisa dijepret dengan sempurna karena cuaca kurang mendukung.

Sempat juga ngerasain puasa di kota Beijing, jadwal imsak dan iftar saya dapatkan dari Masjid Niujie, untuk sahur biasanya rebus mie, tapi kalo ga sempet lagi ngerebus, tinggal ngacir aja ke McD di depan hotel yang buka 24 jam. begitu juga untuk iftar, Burger, Sandwich, Chicken Nugget, dan French Fries McD yang jadi favorit. Apesnya, hari terakhir baru saya tahu kalo ternyata di belakang McD itu ada restoran muslim....

Tidak semua peserta mengerti ama yang namanya bulan Ramadhan, kalo peserta dari Thailand sih udah tau karena katanya punya banyak teman muslim, tapi ada juga yang bingung ngeliat kita cuman tinggal di bus sewaktu lunch. Martin, peserta dari Polandia nanya ama saya, kok kamu ga makan siang? di ruangan tadi pagi juga ga minum kopi? setelah saya jelaskan apa dan bagaimana bulan puasa itu, kayaknya dia takjub juga, dia bilang, hebat ya kamu bisa ga makan dan minum dari pagi sampe jam 6 sore, selama sebulan lagi. hehehehe


Peserta training yang beragama muslim dari Pakistan dan Indonesia
Kiri-Kanan : Muhammad Raza Ahmad Khan, Abdul Qayyum, saya dan Pak Yani

Setelah seremoni penutupan, panitia mengadakan party untuk peserta, namun saya dan 3 peserta muslim yang lain sudah sepakat untuk tidak ikut party, namanya juga bulan Ramadhan, so kita memilih untuk ke restoran muslim di belakang McD untuk farewell iftar, yang nraktir peserta dari Pakistan, Muhammad Raza Ahmad Khan dan Abdul Qayyum. Mr. Muhammad sempat kaget pas saya beritahu kalo bapak saya juga bernama Razak Ahmad, hehehe. selama training, saya dan Pak Yani (peserta dari Indonesia juga) banyak berdiskusi tentang dunia islam dengan Mr. Raza dan Mr. Qayyum, terutama konstalasi politik di Pakistan dan Timur Tengah secara umum. wah senang bisa punya saudara baru dari Pakistan.

8 comments: